Going back home is a thing that I’ve been waiting since my first exam, but now I don’t have to wait anymore. After several years living alone, living in dormitory or apartment, I finally going back home and this is not a holiday.

Sometimes, going back it’s hard for me because I need to adapt to the environment. Sometimes, going back it’s hard for me because I like being alone where people don’t ask questions.

For some reasons, going back means people must know what you’re doing, where you’re going, even why you do this and that.

I realized that I hate adaptation in the new environment a.k.a. home. I felt like there’s no private time for me to do everything I want to do. It feels like I really hate being home but trust me, no, I’m trying to adapt because I live in a different roof now. Because, adaptation is the least thing that I wanted to do.

I just try to find a place for whining and it’s not good.

Have you ever lost a relationship with a friend?

My friend once asked me “have you ever lost a relationship with a friend?”

Yes, I have. Beberapa tahun yg lalu sekitar 2011 atau 2012 ya? Pokoknya tahun segitu. It’s a mess sih sebenernya, karena hubungan terputus karena konflik cinta yg ngga selesai-selesai. I lost two at once.

Jadi begini cerita, si cowo (panggil dia sico) pacaran dengan si cewe (panggil di sice) sekitar beberapa lama (ngga inget berapa lamanya) and then mereka putus. Sico ini broken hearted banget banget sampe mungkin dia bisa gila kalau ngga ada sice (eaa). Since then, mereka ngga pernah ngomong bahkan nyapa kayanya juga ngga. Mereka move on gt terus sico ended up pacaran sama aku selama sekitar setahun kayanya. Tapi di jalan mau setahun itu, sice dan sico kembali dekat karena ada pensi di sekolah (damn you, pensi). Kalo menurut teman-temanku tercinta sih, “itu sih kaya di selingkuhin pi” begitu terus yaudah deh. Waktu itu aku polos banget gt masih suci dan belum berdosa, bilang sama sico kalo mau putus aja daripada makin sakit hati ya kan. Tapi, kemudian kita di ambang-ambang dan gajadi putus. Bisa dibilang aku ke makan gombalannya sico. Walaupun gajadi putus, sico ini tetep berhubungan sama sice diem-diem. I know that for sure tapi namanya juga kasraman banget, aku rela gitu aja (memang bodoh). Sice ini sempet sms dan ngasih surat maaf gitu ke aku terus aku iyain aja, ya gimana masa orang minta maaf tapi ngga di maafin. Begitu terus sampai akhirnya aku dan sico putus beneran dan mereka balikan, yeay what a life. Sice ini temen aku, temen kelas aku, temen satu block asrama aku, memang ngga deket banget layaknya best friend tapi bisa dibilang lumayan lah ya deketnya. Jadi, setiap mereka bersama aku selalu liat, mereka berdua, mereka makan bahkan sempet liat mereka lg pacaran di lapangan basket (maaf ya bukan nguntit tapi emng keliatan).

Karena itulah, I lost a friend. Two friends actually secara tidak langsung karena sico juga teman aku. Aku dan sice ngga pernah nyapa, ngga ngomong kalau ngomong juga seadanya, kalo liat dia bawaannya males banget. Bahkan sempet juga, kalo liat sice bawaannya pengen deh jadi dia karena dia sama sico. Saking sedihnya. Lucunya, setelah mereka balikan dan aku terdampar sendiri, aku masih berhubungan sama sico. Dia cerita, dia ngeluh, aku responnya antara senang dan sedih dan mungkin agak bodoh juga. Tapi yaudahlah yg penting bisa liat atau sekedar sms-an sama sico. In the end, sice balik marah sama aku. Nasib kita jd terbalik, dulu aku marah karena sice deket sama sico sekarang sice marah karena sico masih hubungin aku. Iya kisah cinta jaman SMA memang menarique.

Sampai sekarang, sice dan aku ngga pernah ketemu lagi sih terus ngga inget juga pernah chat-an atau ngga. Tapi situasi sudah biasa saja, mungkin hilang ke makan waktu juga. I feel sorry and the same time I feel, just mad. Kalo bisa dibilang, mungkin karena itu kenangan yg tidak begitu indah jadi setiap ada yg nyebut nama sice atau lg ngomongin sice, aku diem bingung gatau mau respon apa. It’s all fine now.

Lost a friend emang ngga enak apalagi aku sama sice dari kelas 2 (kayanya) sampe akhir selalu sekelas. Yg biasanya ngga awkward kalo lg ngumpul sama temen-temen jadi harus menjaga omongan biar ngga menyinggung. Dulu, rasanya ngga salah ngomong waktu ditanya tentang sice dan sico, eh tp malah jadi berantem karena ada orang yg cerita dan jd salah artinya. Intinya sih, aku rasa semua baik-baik aja. Dengan adanya kejadian gt jadi maksa mendewasakan diri apalagi tentang urusan perasaan. Harus bisa berpikir jenih dan bisa ngontrol perasaan.

Waktu ditanya gini langsung reflek jawab “yes, I have” terus langsung flashback sebentar ke jaman sma yg menurut aku saat itu sangat pahit dan menyebalkan. Kejadian ini akan selalu di kenang dan jadi pelajaran banget. Emng sih kesannya kaya gimana gt, dikit-dikit jadi pelajaran tapi bener kok, karena kita jadi tau apa yg harus kita lakukan supaya tidak bertindak bodoh. Atau nanti jadi sakit sendiri karena terlalu polos dan ngga ngerti apa2.

Cinta itu ngga salah

I know, topic nya agak aneh. Well, here we go.

Kenapa tiba-tiba jadi cinta? Apa insipirasinya aku jd nulis tentang cinta?

Simple. Karena cinta ada dimana-mana. Di siapa aja. Selalu ada walau kita ngga sadar. Sebenarnya, tertiba keinget, one of my friends, we actually pretty closed. Temen aku dan aku went to high school together and ended up together again in the university. So, basically I know all her love stories. All I can say is complicated. I don’t know what happen to her love life but it is actually pretty complicated, this is the real life drama and girl, I’m really sick of it. Banyak banget cerita yg menurut aku sangat menyebalkan, bahkan dulu we ended up berantem dan ngga ngomong because her love life is a mess. As a friend, terkadang kalau temen kita bebel dikasih tau, kita akhirnya jd kesel dan males sendiri. She knows it and I think she used to it until now.

She was once asked me “kenapa ya setiap w ninggalin cowo selalu ada ‘sesuatu’ yang tadinya cowo itu mau ngasih ke gue. dan itu yang gue tunggu2?”

So, aku akan meringkas kisah dia dengan mantan dia di pertanyaan itu. Mereka akhirnya putus, karena si cowo (menurut aku dan teman-teman perkumpulan anti dia) itu tidak jelas. Dia ngasih segala aturan ini itu tp in the end dia broke his own rules. Sebenernya, dia buat peraturan buat temen aku tapi dia ngga bercermin tentang kelakuan dia. If you heard her story, sabar aja. I’m pretty sure that all of my friends were super happy when they broke up and I know, it was jahat banget. Sebagai one of the anti-club I was happy. For my friend’s sake (of course), kita selalu wanti-wanti ke dia. Pada akhirnya, mereka udahan tapi tertiba suatu hari si mantannya ini menghubungi dia dan disaat itu temen aku sudah punya someone. Si mantannya ini dateng ke rumah and it was shocking! Like wow, ini mau ngapain? Ternyata, dia ngajakin nikah gitu dan seperti yg tadi temen aku tanya, itu yg ditunggu-tunggu. Karena cerita itu, ini apa yang aku pikirin.

Cinta itu ngga salah, cuma bagaimana kita meng-artikan cinta itu.Cinta itu sebenernya ngga sulit, cuma bagaimana kita nge-handle cinta itu. Aku bukan pakar cinta lho, I’m just an ordinary, sweet and lovely girl yang dulu pernah mengalami pahitnya cinta (it was 5 years ago?). Aku juga udah pernah ceritain di blog aku, Experiencing Love.

Ngederin cerita cinta temen aku rasanya ‘knp sih jatuh cinta malah ribet?’ bukannya seharusnya keribetan jd lebih mudah karena bisa diatasi berdua. ‘sesuatu’ yg di tunggu temen aku mungkin harapan dia sama si cowo itu yg nyatanya malah hubungan mereka kandas dan jadi gajelas. Kalo bisa dibilang, sesuatu itu yg diharapin tp akhirnya tertunda sampai pada akhirnya sesuatu itu satu-satunya jalan untuk menghubungkan mereka berdua. Aku pernah ngalamin yg namanya di duakan, well it’s like hell. Selalu nangis dan rasanya hidup ada di ujung jalan. Tapi dari situ aku belajar bahwa kita gaboleh mencintai seseorang sangat dalam. Yg namanya pacaran, pasti sayang, pasti cinta, pasti pengen selalu berdua. Ngga salah kok, namanya juga jatuh cinta tp harus tau batesnya cinta dan sayang kita ke mereka. Emang sih ngga mungkin ngebatasin rasa cinta dan sayang. Tapi cinta dan sayang bukan pake perasaan aja, cinta juga harus pake logika. Kalo kata Agnes Monica ‘cinta ini, kadang-kadang tak ada logika’, soalnya selalu pake perasaan.

Untuk temen aku, mungkin ini saatnya untuk dia mandiri. Mungkin ini saatnya untuk mengerti diri sendiri. Mungkin juga ini saatnya untuk lebih mencintai diri sendiri. Selama ini, kita selalu fokus sama kehidupan berdua dan terkadang malah lupa sama kehidupan sendiri. Pacaran ngga harus selalu bersama, pacaran ngga harus selalu berkabar, pacaran juga belum tentu jd suami/istri kita nanti. Mungkin karena aku melihat temen aku udah beberapa kali deket, pacaran terus putus, yg nangis, berantem sampe gombal-gombalnya juga aku pernah liat. One thing that I noticed that temen aku, kalau udah dapet cowo, cowo itu udah kaya satu-satunya di dunia. Dunia ini milik mereka berdua, ngga lebih dan ngga kurang. Pernah juga liat temen aku berantem sama temen yg lain karena punya gebetan yg sama. Memang ya, kalo udah jatuh cinta semua dibelain. Satu hal yg selalu aku bilang sama dia ‘jgn terlalu sayang banget, mungkin lo ngga sadar tp ini gue kasih tau. Kalo lo terlalu into him nanti lo yg sakit. Kalo lo yg sakit sendiri, siapa yg mau dengerin? Karena semua udh bilang ke lo untuk berani, jgn diem-diem aja’ seperti itulah, kurang lebih, lebih dikit.

Sebagai anti-club, temen-temen aku memang udah pada give up kalo nasehatin makhluk satu ini. Mau ditampar, ditampol, disakiti, didiemin dan sebagainya juga ngga ngaruh. Karena aku merasa dia Cuma kesepian, ngga ada temen ngobrol, ngga ada temen curhat, ngga ada temen untuk diajak jalan. I’m sure that aku orang paling jahat sih, karena kita sudah temenan almost 7 years tapi aku yg paling cuek di antara anti-club (iya geng ini bergabung karena anti mantan si teman ini). Tapi rasanya juga, kesepian dia hanya karena dia pengen di perhatikan. Menurut aku, sorry to say this, but dia hanya desperate tentang kisah cinta dia. Dia pengen punya cinta yg dulu adem-adem aja, yg mulus-mulus aja semulus kaki model. Pengen juga punya hubungan yg jelas, karena selama ini dia selalu punya yg gajelas.

Kalau memang jatuh cinta, silahkan. Kalau memang mau berdua, silahkan. Kalau memang pengen selalu sama-sama silahkan. Asalkan kita ngga deeply falling in love, karena terlalu dalam hanya membuat hati jadi sakit. Gamau kan setiap hari kita selalu bela-belain buat dia seorang? Gamau kan selalu ngalah walaupun kita juga capek? For the sake of you lover life, kalian berjuang dan berusaha sekuat tenaga, walaupun sakit kalian selalu berusaha supaya hubungan kalian baik-baik aja. That’s not healthy, my girl.

Mungkin ada beberapa dari kalian yg sama juga, have a really lame love life. Jangan selalu mencari, jangan selalu berharap dan jangan selalu pake perasaan. I know, setiap cewe membawa perasaan atau baper-an, but kita harus mikir juga, it’s good untuk mikir. Kenapa lelaki selalu santai menghadapi masalah kalo lg pacaran? Karena mereka berpikir, mendahului pikiran daripada perasaan. Bukannya membela cowo lho ya, tapi kalo kita mikir sejenak, mengesampingkan perasaan untuk beberapa saat. Kalo nanti berantem kan jd ngga heboh hehe. Perasaan juga penting kok tapi alangkah baiknya kalo bisa mikir dan berperasaan (bener ngga sih bahasanya?), jadinya balance. Kalo balance kan hubungannya jadi baik.

Apalagi kalau nanti udh pisah, jangan sampe kita malah jelek-jelekin mantan dan jangan sampe kaya jijik banget dan anti bgt sama dia. Dan jangan sampe bilang ‘ih knp ya gue dulu mau pacaran sama dia, iyuh’.

Jangan salahkan cinta kalau nanti kalian sakit hati karenanya, apalagi sampe benci.

Cinta itu ngga salah. Yg salah, kita menggunakan cinta untuk kesalahan. Cinta itu perasaan yg ada didalam diri kita, sisanya kita yg nentuin, dari pikiran sampe perlakuan. Nentuin pake rasa tapi juga pikiran. Nentuin bersama. Itu yg aku pikir adalah cinta. Cliché banget ngga sih nulis tentang cinta.

Serba Kurang

Kita hidup serba kekurangan, misal kurang cantik, kurang pinter, kurang putih mungkin bahkan kurang kurus. Aku hidup udah selama 23 tahun, merasa kekurangan adalah yg selalu ada di otak aku. Menghinggapi, kaya lalat hinggapi makanan, ganggu. Pikiran kekurangan selalu ada disetiap langkah, bahkan langkah ke kamar mandi aja pasti ada pikiran kekurangan. Ada apa sih sama kekurangan? Lately I’ve been thinking, iya mikir, lebih tepatnya merenung sih. Kenapa aku selalu merasa kekurangan?

Udah hampir 2 bulan terakhir ini, aku disibukkan sama pekerjaan magang. Buat kerjaan kantor dan buat laporan akhir. Singkat cerita, aku magang di kantor berita tapi bukan nulis berita, lebih ke nulis article berita isinya bisa apa aja tentang issue yg msh hangat dibicarakan orang2. Enak, pekerjaannya santai, dikejar deadline juga sih tapi masih bisa lala lili, mungkin juga karena magang jd nggak di kasih kerjaan banyak. One day, article-ku di published di koran local dengan nama aku dipajang dibawah. Hebat banget nggak sih bisa begitu? Rasanya ini bohong aja, nggak mungkin tulisan asal bisa di masukin ke koran. Long story short, alhamdulillah semua senang, dari staffs, temen magang, keluarga, mr. busy man juga. Tapi tetep aja disitu merasa kurang, kenapa?

Memang ya, manusia tidak pernah bisa puas. Dengan renungan akhirnya terjawab, aku hanya butuh pengakuan dari orang lain. Iya, pe-nga-ku-an. As simple as that. Se simple pengakuan tapi yg aku lakukan salah, buat apa pengakuan kalo kita nantinya masih merasa kekurangan didiri kita? Buat apa pengakuan kalo nanti kita merasa tidak bangga sama diri kita sendiri? Pengakuan jadi penyakit yg ada di otak dan hati aku selama ini, bukan cuma di masa magang aja, kadang kalo lg di kampus atau kumpul sama teman2 juga merasa kaya gt. Menurut aku, pengakuan layaknya menang oscar atau mungkin jadi juara 1 dikelas. Yg bodohnya lg, merasa kekurangan nggak pernah di ajarin sama siapa2, cuma kitanya yg membuat itu.

Aku selalu banget merasa kekurangan dan ngga percaya diri. Udah ngga pede makin lg ngga pede. Apalagi kalo udah banding2in sama orang lain, kalo udh ngomong sama aku, rasanya pengen ngamuk deh pasti.

Merasa kekurangan itu nggak salah, misalnya merasa kekurangan dalam hal agama atau pendidikan. Tapi merasa kekurangan dalam diri kita itu yg salah. Ibu dan Bapak nggak pernah ajarin anaknya untuk merasa kekurangan, apalagi sampai merasa kurang dalam segala hal. Mereka selalu bilang “selalu ada jalannya, jgn lupa buat sholat, dzikir.” itu aja yg dibilang. Bahkan kalo aku lg kekurangan uang juga Bapak bilang gitu (hehe).

Akunya aja yg kurang percaya diri, makanya merasa kurang dalam segala hal. Akunya aja yg merasa pengakuan dari orang is number one tp belum tentu itu hal yg baik buat aku. Kenapa bisa begitu? Kenapa pengakuan orang lain itu penting? Itulah, memang sih orang lain menilai diri kita sebagai seseorang dan bisa membuat kita mengenal diri kita juga. Tapi pengakuan dari orang lain tandanya kita lebih hebat dari mereka. Tandanya kita kaya diatas mereka. Kita merasa lebih dari siapapun. Bodoh kan? Kurang percaya diri memang selalu ada, tapi pengakuan orang lain untuk kepentingan kita lebih dari mereka itulah yg buat jadi penyakit. Pengakuan dari orang lain itu memang tanda kalo kita bisa dan hebat, tapi udah stop sampe situ aja. Jangan terlalu kepedean nanti jadi sombong. Kalo nanti sombong, orang-orang yg disekitar malah jd males.

Through my intern days and through this blog, I learned bahwa dengan menulis aku bisa jadi diri sendiri, bisa mengungkapkan sesuatu dengan cara aku sendiri dan juga tau kalo aku bisa dalam sesuatu. Learn and earn apa yg kita suka. Emang sih tulisannya msh kmn2, gajelas dan ngawur but I’m learning.

Rumah dijalan buntu – 3

Ini bukan hanya sebuah cerita dalam buku tapi ini cerita yang terjadi dalam hidupku. Setelah dipikir-pikir, toh siapa juga yang ingin membaca cerita bosan seperti ini tapi itu tidak mengubahku untuk menulis cerita ini. Aku hanya ingin berbagi, berbagi tentang apa yang sudah terjadi dalam rumahku, rumah dijalan buntu.

Beberapa minggu yang lalu, aku diberikan kabar duka dari rumah. Pada saat itu, aku baru saja kembali dari rumah dan sekarang aku akan kembali lagi kerumah. Eyang Kakong, sudah di panggil Allah SWT pada hari Jumat. Betapa sejuknya hati ketika aku tahu Kakong kembali kepada tuhan pada hari Jumat, menandakan bahwa beliau memang orang yang sangat baik. Sejujurnya, aku dalam perasaan campur aduk ketika aku tahu kabar duka itu, sedih, terkejut dan juga lega. Sedih, tidak ada lagi Kakong yang duduk dalam kamar dan memanggil orang rumah dengan nada khasnya. Terkejut, karena aku yang sedang bersantai dalam kamar tertiba mendengar kabar itu. Dan terakhir, lega, mungkin orang lain tidak akan mengerti kenapa aku lega, bahkan bukan hanya aku saja tapi keluargaku juga. Tidak, kita bukan anak dan cucu yang jahat mendoakan hal buruk tapi kita tahu bahwa Eyang Kakong sudah lama ingin di panggil Allah SWT secepatnya. Sudah 93 tahun, beliau hidup dalam dunia ini dan sekarang beliau sudah menutup usianya. Saat aku dirumah suasana sungguh nyaman, bahkan keluarga besar memang sudah terlihat mempersiapkan diri mereka kalau-kalau hal ini terjadi. Betapa bersyukurnya aku mempunyai keluarga seperti ini, walau hal duka sedang terjadi bukan berarti kita harus terhanyut dalam kesedihan. Bahkan, keponakan kecil ku saat itu terlihat gembira sewaktu duduk di sebelah makam Kakong, kalau kata dia ‘bebeyes’ sambil mengambil bunga-bunga. Kita memang merasa kehilangan, apalagi Ibu, kehilangan Bapaknya yang sudah hidup sejauh ini.

He is less happy

Ketika browsing sana-sini untuk mencari inspirasi, aku menemukan artikel menarik, Living Meaningful Life. Sengaja nyari topic tentang itu untuk content magang tapi lebih tertarik untuk taro sebagian kecil cerita ini di blog.

“People who thought more about the present were happier, but people who spent more time thinking about the future or about past struggles and sufferings felt more meaning in their life, though they were less happy.”

That is what I got after searching so many articles. Menarik banget karena mengingatkan tentang seseorang yang dekat dan menjalani hidup seperti tulisan itu.

Aku bukan tipe orang yang suka berpikir panjang, gak suka untuk planning di kemudian hari and I’m fine with it. Yes, I’m happy with my life bahkan kalo gabut aja seneng, karena pada dasarnya bukan anak yang aktif. But, this young man, persis sama apa yang ditulis diatas “…people who spent more time thinking about the future or about past struggles and sufferings felt more meaning in their life, though they were less happy.” Diluar terlihat kalem, diem-diem gt bahkan bisa kelihatan cool bgt padahal aslinya kebalik. Sometimes, I said to myself that this man suffered inside and I can feel it. Walaupun kita udah bertahun-tahun bersama lewatin susah senang, dan sekarang hidup dengan normal-normal saja tapi sampe sekarang hal itu masih bisa aku rasakan.

I can say that his life much better now, berkembang dan dia bangkit dari hal yang membuat dia terpuruk banget. Pada masa terpuruk itu, dia sempet stress dan mencoba untuk mengakhiri hidup. Waktu itu dia nelfon dan bilang kalau dia udah minum beberapa obat, gatau obat apa yang diminum tapi yg pasti itu banyak katanya. Suaranya lemah banget tapi masih bisa ngomong, mumbling about his life yg merasa gak ada gunanya untuk dia hidup lagi. To be honest, aku kira dia bercanda waktu itu dan baru mulai panic waktu telfon mati dan ngangkat telfon lama banget. Singkat cerita, he’s healthy now. Proses mengakhiri hidup gagal dan dia move on with his life.

Setelah lika-liku cerita, dia pindah rumah ke tempat saudaranya. Saat itu, his mom and his dad (kakek nenek yg ngasuh, di panggil mama papa) have passed away and things got worse because of inheritance. Segala bukit, lembah dan gunung dilalui dalam satu waktu and it never ends. It changes the way he thinks. Malah terkadang yg gak kepikiran sama aku, dipikirin sama dia atau yg aku kira akan simple, dia akan buat details. Kesel luarbiasa deh kalau udah begitu, karena apa yg aku bisa liat dengan sederhana seketika berubah jd ribet.

Once, aku pernah bilang “janganlah mikir detail banget, aku gabisa keep up” atau “simple-simple aja ya jgn bikin ribet”, terkesan jahat tapi I don’t want him to look suffering karena pikiran-pikiran yg terlintas di otaknya. After all things that he has been through, membuat dia menjadi sesosok manusia yg kelabu dan selalu berpikir panjang, sangat panjang, even memikirkan hal yg kecil bisa jadi panjang. Sebegitu besar efek dari masa lalu dia, membuat karakter itu didirinya.

Matanya nunjukin kalo dia capek, kenapa dia harus hidup kaya gt.

Matanya nunjukin kalo dia tersesat, jalan mana yg harus dia ambil untuk masa depan dia.

Matanya nunjukin kalo dia insecure sama hidupnya.

He live less happy than I am tapi setiap jalan yg dia lalui, setiap suka duka yg ada dihidupnya itu sangat berarti bagi dia. Dia jadi tau mana yg putih mana yg hitam, mana yg harus di jaga mana yg harus dibuang. Sekarang dia jd lebih berhati-hati, itulah kenapa alasan dia selalu mikir. Untuk menghindari hal-hal yg tidak menyenangkan. It’s funny, how people live very differently padahal diluarnya terlihat sama. Senyum itu terkadang terlihat palsu dan kadang senyum itu terlihat sangat berarti. Tinggal kita pilih mana yg mau kita tunjukin ke dunia. Arti hidup bagi dia mungkin sekarang berubah, dulu merasa hidupnya gak berguna tapi sekarang hidup dia ada perkembangan dan ada tujuan. Step by step, dia bisa keluar dari zona gelap dia dan beralih ke zona terang. Dia menerima fakta kalo dia harus struggle dan bangkit sendiri tanpa ada support dari keluarga. Dia juga menerima fakta, kalau ‘keluarga’ adalah hal yg terpenting dalam hidup, makanya dia berusaha untuk menjaga segala hubungan dengan semua orang yg dia anggap keluarga supaya masa lalu gak terulang.

Look in their eyes and tell what you see karena tanpa kita ketahui, orang terdekat dan tersayang mungkin suffering from something. Ketawa, senyum bahkan ngakak karena hal receh juga belum tentu di dalam diri mereka bisa selepas diluarnya, ya kan? Karena pada dasarnya, berbohong sama diri sendiri lebih gampang daripada ke orang lain.

Postingan ini seperti biasa hanya cerita tapi cerita nyata kok. Siapa tau dengan cerita begitu yg baca bisa mengerti orang lain. Bisa ngeliat kalo yg indah diluar bukan berarti juga indah di dalam.

 

Quotenya diambil dari sini:

https://www.psychologytoday.com/intl/blog/the-time-cure/201509/living-meaningful-life

Dari film

Setelah kita menyelesaikan sebuah film, pasti kita masih merasakan kesenangan dalam hati. Sebuah film animasi berjudul “The Book Of Life”, selalu berhasil membuat aku bahagia. Mengisahkan 3 anak kecil, 2 laki-laki dan 1 perempuan yang bersahabat di Mexico. Waktu itu ketika Day of the Death, La Muerte dari Land of Remember dan Xilbaba dari Land of Forgotten membuat kesepakatan. Dari 2 laki-laki, siapa yang berhasil menikah dengan anak perempuan itu, akan menjadi pemenang. Kira-kira seperti itulah, kisah pendek. Kisah ini begitu menarik, menceritakan kisah cinta yang besar dari seorang lelaki kepada seorang perempuan. Memang, dari segi kehidupan mustahil karena tidak mungkin seseorang hidup lagi hanya karena besarnya cinta dia kepada wanita. Yang aku suka, bagaimana sebuah film yang dikemas secara baik. Bukan hanya kehidupan cinta saja tapi film ini juga menceritakan sebuah keluarga, teman dan jati diri. Ketika seseorang yang dengan dirinya sendiri, yakin dengan kemampuan yang ia punya, tidak ada yang bisa menghalanginya. Salah satu pemeran utama, Manolo, harus mengikuti garis keturunan sebagai bull fighter tapi disisi lain dia hanya ingin bermain musik. Xilbaba melihat bahwa Manolo takut menjadi diri sendiri, untuk membuat keluarganya bangga mau tidak mau dia harus menjadi bull fighter dan membanggakan keluarganya, terutama Ayahnya. Ya kalau dipikir-pikir, melawan banteng dengan musik sangatlah mustahil tapi disini aku mengerti, seberapa berat hal yang menanti kita di depan kalau yakin pada diri sendiri pasti kedepannya akan lebih mudah. Tidak lupa juga, ketika Ayah Manolo tidak yakin dengan diri Manolo bermusik tapi pada akhirnya ia pun yakin pada Manolo. Dukungan keluarga penting dan yakin pada diri sendiri juga penting.

Teman, Joaquin, walaupun di pertengahan cerita dia tidak suka pada Manolo, pada akhirnya dia menolong Manolo untuk selamat dari para penjajah. Mungkin itulah yang namanya teman, walaupun menjadi pesaing tapi dia tetap berkorban dan berusaha untuk menyelamatkan temannya. Terkadang, memang kita suka kesal dengan teman kita bahkan kita marah dengan mereka, tapi menjadi seorang teman apalagi teman dekat, sangat berarti untuk orang lain. Karena tidak semua bisa berbuat hal yang sama, berkorban untuk teman, cukup selalu ada dan menerima apa adanya, bahkan sangat ikhlas dan bisa mengenal teman itu sebuah hal yang bagus.

Always plays from the heart, ukiran yang ditulis di gitar Manolo. Kalau kita melakukan sesuatu, apalagi yang kita suka, dari hati, akan sangat menyenangkan. Film memang dibuat untuk hiburan tapi bukan berarti mereka yang membuat hanya sekedar buat saja, mereka juga menaruh hati pada film itu. Terdengar cheesy tapi benar, mendengarkan lagu dan suara gitar saat Manolo memainkannya, terlihat emosi yang begitu dalam. Hanya akting but I like it. Walau awalnya Manolo harus mati terlebih dahulu, dia akhirnya bisa menjadi diri sendiri. Seorang pria yang lebih memilih keinginan hatinya, bermain gitar. Ingat, walaupun jadi sendiri kita tidak boleh terlalu egois, kadang kita harus membuktikan bahwa menjadi diri sendiri adalah hal yang benar. Terlebih, adanya dukungan keluarga yang selalu ada.